Laman

Monday, September 20, 2004

sepi

Huh...sepi ... iya, perasaan sepi yang bisa saja dirasakan tiap orang, apalagi ketika tidak ada seseorang yang istimewa di samping. Bisa aja sih mengusir sepi dengan banyak hal yang bermanfaat, misalnya..belajar. yeah, rite. Belajar, hal yang mungkin membosankan. Tapi ya.. kalo dipikir2 memang ada benernya juga, karena ketika otak kita belajar, maka logikanya kita sedang berkonsentrasi. Saat berkonsentrasi adalah saat dimana otak kita sedang disibukkan dengan hal yang sedang kita hadapi. Yah.. fokus lah kalo kata orang.

Hm.. benernya sepi itu datang dari mana sih? dari diri kita sendiri ? ato karena keadaan memang menunjukkan tanda2 sepi? misalnya..hm..kalo sendirian di rumah kan sepi tuh logikanya, tapi kalo misalnya kita sedang ditemani oleh hal2 yang kita sukai, misalnya menonton dvd ato apalah itu namanya, pasti enggak bakal terasa sepi, ya kan?

Hm.. jadi mikir lagi.

Btw, ada hal2 yang aneh yang aku notice dari swedia ini, ya..bukan aneh sih benernya, cuman beda aja ama belanda. Misalnya.. ketika kita masuk perpustakaan, kalo di belanda, pastinya tas2 dan jaket harus ditaruh di luar. Ya ada yang dititipin di kotak penitipan yang pake duit, ada yang cuman ditaruh di bagian penitipan barang tanpa nomer. Kebiasaan seperti itu selama satu tahun kayaknya sudah sedikit mendarah daging (ya kan waktu di Indonesia jarang ke perpustakaan, hehe). Nah, sebaliknya, di swedia ini, kita boleh masuk keluar perpustakaan bawa apa ajah. Maksudnya tas2 dan jaket2 itu masih boleh dipake dan dibawa masuk. Pertamanya sempet aneh gitu ngerasanya..Soalnya enggak ada yang marah2in buat ngelepas jaket en naruh tas. Tinggal masuk en slonong boy deh pokoknya. Ga tau deh kenapa mereka menerapkan aturan yang berbeda gituh. Ada kemungkinan bahwa orang2 di swedia lebih disiplin (karena mereka enggak dicurigai ngambil buku perpus), ato karena sistem keamanan yang lebih baik di swedia? Kemungkinan yang lain adalah orang belanda lebih suka enggak ribet di perpustakaan, dan mungkin mereka lebih sering meninggalkan barang2 di perpus, makanya lebih baik ditaruh di satu tempat aja. Ato ada kemungkinan bahwa orang belanda lebih suka kepraktisan dan males ke perpus. huekeke.. ah , hanya sekedar perkiraan saja.

Terus tentang etika bersepeda. Enggak tau emang karena di swedia enggak ada bel sepeda ato gmn, pastinya tuh orang swedia jaraaang banget nge bel. Jadinya kalo misalnya kita jalan di daerah jalan kaki dan sepeda, mereka enggak bakal ngebel. Mereka bakal nyari jalan yang enak dan bisa dilalui. Nah itu kan bahaya! Bukan hanya membahayakan yang calon ditubruk, tapi juga yang calon penubruk itu sendiri. Lha wong lebih enak ada bel, jadi kan bisa memberi peringatan, "eh, eh, saya mau lewat loh.. ini buktinya saya sudah nge bel",ato hal2 semacam itulah.

Udah dulu.. btw..milih apa tadi???
Post a Comment